Indonesia Merupakan Negeri di Tengah Cincin Api -->

Iklan Semua Halaman

970px x 250px

Iklan

Indonesia Merupakan Negeri di Tengah Cincin Api

Referensi
Thursday, 13 July 2017
Sebagai sebuah negara yang terdiri dari beribu pulau, Indonesia sudah ditakdirkan berada pada jalur gempa yang paling aktif di muka bumi. Indonesia pun berada pada posisi antara tumpukan tiga lempeng benua yakni pada bagian utara ada lempeng Eurasia, di selatan ada lempeng Indo-Australia dan di bagian timurnya dengan lempeng Pasifik. Kondisi tersebut mengakibatkan hampir seluruh tanah yang berada di Indonesia nyaris saja rawan terhadap bermacam ancaman kegempaan. Pulau Kalimantan dalam hal ini termasuk pengecualian. Sebagaimana hal tersebut telah tertera pada sejarah kegempaan, Badan Meteorologi, Klimatologi dan juga Geofisika atau yang biasa disingkat BMKG.

Image : flickr.com

Gempa, Tsunami dan juga Letusan Gunung Berapi telah menjadi bagian dari sejarah panjang peradaban di nusantara. Berada di tengah cincin api, Indonesia adalah rumah bagi sejumlah bencana alam terkuat yang pernah terjadi di bumi. Gempa dan Tsunami yang melanda Aceh 26 Desember 2004 merupakan salah satunya. Sekitar 130 ribu jiwa tewas akibat bencana tersebut. Gunung berapi yang memiliki letusan terdasyat di bumi juga ada di negeri ini.

Baca Juga :
Letusan Mahadahsyat, Menyisakan Sejarah Toba di Tanah Samosir
Fenomena Karst Gunung Kidul Yang Menakjubkan

Gunung Tambora di Sumbawa Nusa Tenggara Barat yang meletus pada April 1815 telah mengguncang dunia. Letusan ini termasuk salah satu bencana berskala global. Kemudian letusan Gunung Krakatao di Selat Sunda pada Agustus 1883 yang membangunkan dunia. Erupsinya diperkirakan setara 13.000 kali ledakan Bom Atom Heroshima pada masa perang dunia ke dua. Letusannya menciptakan Tsunami hebat dan melahirkan anak Krakatao yang tumbuh cepat dari dasar laut.

Amuk Kelud di Kediri Jawa Timur yang terjadi 2014 juga mengakibatkan 100 ribu penduduk terpaksa mengungsi. Abu vulkanik yang disemburkan gunung tersebut menjangkau wilayah Jawa Tengah dan Jawa Barat. Sebelumnya ada Merapi yang memuntahkan lahar panasnya pada Oktober 2010 dan merenggut nyawa juru kuncinya, Mbah Marijan, yang menolak diungsikan. Juga ada Sinabung yang meletus pada November 2013 dan membuat puluhan ribu keluarga terpaksa mendiami posko pengungsian.

Nyatanya, diatas bumi yang paling bergejolak ini, masyarakat tumbuh dan berkembang selama ribuan tahun. Indonesia menjadi negara yang penduduknya terbanyak tinggal di dalam jangkauan gunung api. Ada sekitar 127 gunung berapi yang masih aktif yang saling terjalin dan melintasi Indonesia ini. Dari semua jumlah itu, di pulau Jasa saja jumlahnya mencapai 30. Itu semua berarti terdapat sekitar 120 juta orang yang sekarang ini hidupnya berada pada bayang-bayang gunung berapi. Dekat dan akrabnya warga ke lokasi gunung berapi memang sudah terbukti kefatalannya. Sebab sedikinya ada 150 ribu jiwa akhirnya tewas akibat letusan gunung berapi di seluruh nusantara dalam kuran waktu yang lama yaitu 500 tahun terakhir.

Namun dibalik kehancuran yang diakibatkannya, gunung berapi menyimpan berkah yang memberikan penghidupan. Debu akibat letusannya menyuburkan tanah seolah melihat untaian zamrud yang berjajar sepanjang katulistiwa. Petani di Jawa, Bali, hingga Nusantara bisa memanen padi hingga tiga kali setiap tahun. Berkah yang tak bisa dilakukan di belahan bumi lain. Kini masyarakat modern menemukan berkah lain dari gunung berapi yaitu Sumber Energi Tenaga Panas Bumi .

Indonesia menjadi tuan rumah bagi sebagian besar energi bersih ini di bumi. Selain itu juga terdapat kekayaan jenis dan sebaran mineral yang terendapkan dari proses geologi ekstrem yang kemudian menjadi berkah tersendiri di dalam bayang-bayang bencana. Bagaimana pun kita telah menjadi bagian dari alam, dengan demikian hidup berdampingan dan selaras dengan alam adalah keharusan yang tidak bisa ditawar. Bencana ataupun nikmat dari alam adalah salah satu sisi dari keping mata uang yang sama sehingga harus disikapi berbarengan. Serti Mbah Marijan dan puluhan warga yang percaya merapi adalah rumah yang harus diterima dalam kondisi baik ataupun buruk.     


Sumber : Metro Tv