5 RUDAL JELAJAH BERHULU LEDAK NUKLIR PALING MENGHANCURKAN DI DUNIA -->

Iklan Semua Halaman

970px x 250px

Iklan

5 RUDAL JELAJAH BERHULU LEDAK NUKLIR PALING MENGHANCURKAN DI DUNIA

Referensi
Friday, 21 June 2019
BRITA10 | Peluru kendali atau rudal jelajah adalah senjata roket militer yang bisa
dikendalikan atau memiliki sistem otomatis untuk mencari target musuh. Peluru kendali atau rudal pertama kali digunakan oleh Jerman dalam Perang Dunia Kedua yaitu rudal V-1  dan rudal V-2. Keduanya menggunakan sistem autopilot sederhana untuk menjaga arah agar tetap terbang ke arah yang telah ditentukan sebelumnya. 


Rudal jelajah paling menghancurkan di dunia dirancang untuk mengirimkan senjata nuklir. Rudal-rudal berhulu ledak nuklir ini memiliki jangkauan minimal 5 - 500 km seperti rudal jelajah BGM-109 Tomahawk buatan Amerika Serikat atau BRAHMOS buatan Rusia.

Berikut 5 rudal jelajah berhulu ledak nuklir paling menghancurkan di dunia.

1. BRAHMOS

RUDAL JELAJAH BERHULU LEDAK NUKLIR PALING MENGHANCURKAN DI DUNIA

RUDAL JELAJAH BERHULU LEDAK NUKLIR PALING MENGHANCURKAN DI DUNIA
Brahmos adalah rudal jelajah jarak pendek tercepat di dunia yang dapat membawa hulu ledak nuklir yang dikembangkan bersama antara Rusia dan India. Rudal yang pertama kalinya diluncurkan pada tahun 2001 ini mulai beroperasi dengan Angkatan Bersenjata India pada tahun 2006. Beberapa sumber mengatakan bahwa India memiliki total 1.000 rudal BRAHMOS.

BEAHMOS didasarkan pada rudal jelajah anti-kapal supersonik P-800 Rusia. Rudal ini memiliki panjang 9 meter dengan diameter 0,7 meter ini memiliki sistem propulsi dua tahap dengan menggunakan penguat roket berbahan bakar padat untuk akselerasi awal dari eamjet bahan bakar cair untuk peluncuran supersonik. Booster dikeluarkan oleh aliran udara stelah terbakar.

Rudal jelajah jarak pendek ini memiliki jangkauan 290 - 300 km dengan dapat membawa hulu ledak nuklir atau 200-300 hulu ledak konvesional 

BRAHMOS adalah salah satu rudal jelajah tercepat di dunia. Rudak ini bergerak dengan kecepatan supersonik hingga kecepatan Mach 2,8 (3.430 km/jam).

BRAHMOS berbasis di darat, dibawa dan diluncurkan dari TEL seluler berbasis pada sasis Tatra T816-6MWR8T 12X12. Kendaraan ini dapat membawa 3 rudal. Selain di darat, BRAHMOS juga dapat dipasang di kapal selam, kapal atau pesawat tempur.


2. SSC-8 (Rusia)

RUDAL JELAJAH BERHULU LEDAK NUKLIR PALING MENGHANCURKAN DI DUNIA

RUDAL JELAJAH BERHULU LEDAK NUKLIR PALING MENGHANCURKAN DI DUNIA
Baru-baru ini sistem rudal jelajah serangan darat baru dikembangkan oleh Rusia. Meskipun penunjukkan tepatnya di Rusia belum diketahui, Namun menurut Barat rudal ini bernama SSC-8 yang selama pengembangannya dikenal dengan SSC-X-8. Sistem rudal ini menggunakan rudal jelajah jarak jauh 9M728 dan 9M729 dengan hulu ledak nuklir.

Pada tahun 2019, setelah bertahun-tahun menyangkal keberadaan rudal nuklir baru ini, Rusia akhirnya mengakui keberadaan rudal nuklir baru ini. Sistem rudal jelajah ini pertamakali diungkapkan kepada publik pada tahun 2019. Pada awal 2019, Rusia setidaknya telah mengoperasikan 64 9M729rudal jelajah dan sejumlah kendaraan yang diluncurkan. 

Pengembangan dan pengiriman rudal ini telah melanggar Perjanjian Angkatan Muklir Jangka Menengah 1987 atau Perjanjian INF. yang melarang peluncuran rudal darat dengan jarak antara 500 dan 5.500 km. Hal ini menyebabkan Amerika Serikat menarik diri dari perjanjian.

Rudal SSC-8 dirancang untuk membawa hulu ledak nuklir yang memiliki kekuatan sebesar 10-50 kT. 


3. Iskandar-K (Rusia)

RUDAL JELAJAH BERHULU LEDAK NUKLIR PALING MENGHANCURKAN DI DUNIA

RUDAL JELAJAH BERHULU LEDAK NUKLIR PALING MENGHANCURKAN DI DUNIA
Iskandar-K adalah sistem rudal jarak pendek yang digunakan oleh Angkatan Darat Rusia yang biasanya membawa rudal jelajah dengan jangkauan maksimum 400 km. Rudal ini memiliki kemampuan sekunder untuk meluncurkan rudal jelajah jarak menengah R-500. Pengembangan rudal berbasis darat ini dimulai pada tahun 1996 yang didasarkan pada rudal jelajah Soviet RK-55 yang mulai beroperasi pada tahun 1987 namun dibatalkan karena Perjanjian Pasukan Nuklir Jangka Menengah (INF).

Di beberapa titik, Rusia terus melanjutkan pengembangan rudal ini. R-500 diuji coba pada tahun 2007. Rudal R-500 dengan hulu ledak konvensional pertama kali dikerahkan pada tahun 2011 Sebuah batch pertama dari 12 sistem Iskandar, mampu meluncurkan rudal balistik dan rudal jelajah pada tahun 2013. Hingga pada tahun 2017, Rudal Iskandar-K pertamakali dikerahkan dengan hulu ledak nuklir.

Sumber resmi Rusia mengklaim bahwa Rudal R-500 yang juga dikenal sebagai 9M728 memiliki jangkauan 490 km. Namun beberapa sumber juga melaporkan bhwa rudal ini dapat menjangkau 1.500 km dengan membawa hulu ledak konvensional 500 kg atau hulu ledak nuklir dengan hasil sekitar 10-50 kT.


4. BGM-109G Gryphon (USA)

RUDAL JELAJAH BERHULU LEDAK NUKLIR PALING MENGHANCURKAN DI DUNIA

RUDAL JELAJAH BERHULU LEDAK NUKLIR PALING MENGHANCURKAN DI DUNIA
BGM-109G Gryphon adalah rudal jelajah paling menghancurkan di dunia yang dioperasikan oleh Angkatan Udara AS (USAF) selama akhir tahun 19080-an hingga awal 1990-an. Rudal ini pada dasarnya adalah BGM-109A Tomahawk yang diluncurkan dari darat dan juga ditetapkan sebagai Ground Lounched Cruise Missile (GLCM) namun kadang-kadang juga disebut sebagai "Glickum", namun tidak pernah diluncurkan sebagai Gryphon yang memiliki hulu ledak nuklir.

Gryphon adalah produk dari Program GLCM yang diprakasai oleh USAF pada tahun 1971 sebagai sebagai upaya untuk mengembangkan pengganti rudal jelajah MGM-13 Mace yang sudah usang. Senjata baru ini diprogram dapat membawa hulu ledak nuklir hingga jangkauan lebih dari 2.000 km dengan menggunakan mesin turbofan kecil yang ekonomis dan panduan Terrain Contour Matching (TERCOM).


5. BGM-109 Tomahawk (USA)

RUDAL JELAJAH BERHULU LEDAK NUKLIR PALING MENGHANCURKAN DI DUNIA


RUDAL JELAJAH BERHULU LEDAK NUKLIR PALING MENGHANCURKAN DI DUNIA

Rudal jelajah berhulu ledak nuklir paling menghancurkan di dunia selanjutnya adalah BGM-109 Tomahawk buatan Amerika Serikat. Rudal jelajah paling terkenal dan paling teruji dalam pertempuran ini membawa mutan yang berat dalam jarak yang sangat jauh dan dapat diluncurkan dari berbagai tempat yang berbeda.

Asal usul rudal ini dibuat berawal dari Tomahawk yang berasal dari tahun 1971 , Ketika Angkatan Laut AS tertarik pada rudal jelajah yang diluncurkan dari kapal selamuntuk pertama kalinya sejak Regulus yang bernasib buruk pada tahun 1950-an. 

Pemgembangan BGM-109 Tomahawk bukanya tanpa kontroversi. Banyaknya penundaan program, pembengkakan biaya, kegagalan pengujian, dan jangkauan creep membuatnya mendapat banyak kritik baik di media maupun di kongres. 

Peluncuran kapal permukaan pertama Tomahawk terjadi pada bulan Maret 1980 dari kapal perusak DD-976 Merril. Sementara peluncuran dari kapal selam pertama dilakukan setahun berikutnya yaitu pada bulan Juni 1981 dari kapal selam Guitarro SSN-665, Hingga pada akhirnya Angkatan Laut AS secara resmi mendeklarasikan BGM-109 Tomahawk mulai beroperasi pada bulan Maret 1983.  

Tomahawk dirancang untuk diluncurkan dari kapal dan peluncur berbasis darat (penandaan BGM), kapal selam (penandaan UGM), dan pesawat (penunjukan RUPS). Demi kesederhanaan semua jenis Tomahawk digambarkan sebagai "BGM-109". Juga perlu diperhatikan bahwa bahwa versi kapal selam dan kapal permukaan pada dasarnya sama. Sedangkan BGM-109G memiliki hulu ledak nuklir yang berbeda dari versi lainnya.  


Editor : Mahessa Rey
Sumber : Military-Today.com